Dapur dengan anak-anak

Belajar memasak, latihan autonomi terbaik untuk kanak-kanak


Dapur adalah persekitaran keluarga klasik; ia adalah tempat di mana keluarga berkumpul untuk berkongsi, ketawa dan menikmati makanan bersama. Tetapi ini juga mencadangkan latihan autonomi untuk kanak-kanak yang merangsang kebebasan mereka dan watak mereka, kualiti yang mereka perlukan di masa depan dan semakin banyak mereka berlatih dan menjadikannya milik mereka, semakin baik kemahiran autonomi yang dapat mereka nikmati pada masa akan datang apabila tiba waktunya untuk meninggalkan rumah.

Pakar pedagogi, seperti Maria Montessori yang terkenal, sangat mementingkan membentuk kemerdekaan dari usia dini, kerana ini adalah cara terbaik di mana anak-anak dapat menyuburkan diri dan belajar dari dunia luar, tetapi ia juga merupakan kaedah yang paling ideal dan kurang trauma untuk melepaskan diri dari inti keluarga.

Selain dari yang disebutkan sebelumnya, dapur boleh menjadi ruang untuk mengajar anak-anak mengenai rasa hormat, penghargaan terhadap sesuatu, penjimatan, keyakinan diri dan kreativiti untuk semua resipi yang dapat mereka buat sendiri pada masa akan datang. Kebolehan mental yang lebih tinggi seperti perhatian, tumpuan, penyelesaian masalah, penaakulan dan ingatan.

Walaupun banyak yang menolak kerumitan memasak, membuat hidangan yang indah dan indah memerlukan mengikuti beberapa langkah untuk menulis surat dan melakukannya dengan berhati-hati untuk mendapatkan hasil yang baik.

Pertama sekali, tanyakan kepada mereka untuk menemani anda di dapur semasa anda menyediakan makanan dari hari ke hari. Hanya dengan duduk dan menonton akan timbul rasa ingin tahu untuk melakukan apa yang anda lakukan.

Bercakap dengan mereka tentang apa yang anda lakukan, mengapa anda melakukannya dan bahan apa yang anda buat, dengan cara itu mereka dapat membiasakan diri dengan semua yang mereka dapati di dapur.

Kemudian, anda boleh memasukkannya dalam penyediaan makanan, memilih makanan dan bahan yang diperlukan, memesan kawasan memasak, mencuci sayur, memilih perkakas, dll. Sudah tentu, mereka mesti sentiasa berada di bawah pengawasan anda untuk mengelakkan kemalangan, walaupun dengan sangat berhati-hati anda boleh meminta mereka untuk menolong anda memasak makanan secara langsung.

Penting untuk ditegaskan bahawa anda harus berbincang dengan mereka mengenai menghormati ramuan dan penggunaannya, cara mereka memasaknya dan bahaya yang ditimbulkannya. Dengan cara ini mereka akan menyedari penjagaan dan tanggungjawab yang seharusnya mereka miliki.

Apa faedahnya mendorong anak-anak untuk mengambil bahagian dalam tugas dapur? Semua ini!

1. Mereka membentuk autonomi
Seperti yang saya nyatakan sebelumnya, salah satu ciri utama dan sangat diperlukan untuk berdikari adalah mengetahui cara memasak. Oleh itu, ini merupakan kemahiran yang akan dihargai oleh anak-anak anda di masa depan, kerana mereka tidak perlu bergantung pada seseorang untuk memiliki makanan.

2. Membangunkan harga diri
Mampu melakukan sesuatu dengan sempurna menjadikan kanak-kanak merasa bangga dengan diri mereka sendiri dan mereka percaya bahawa mereka mempunyai kemampuan untuk mencapai apa sahaja yang mereka ingin lakukan. Oleh itu, anda boleh membayangkan bagaimana membuat pencuci mulut yang lazat atau makanan buatan sendiri dan menerima pujian akan membantu keyakinan diri mereka. Tetapi ia juga merupakan tempat yang sempurna untuk belajar dari kesilapan, apabila sesuatu terbakar atau tidak betul dan bagaimana memperbaikinya.

3. Aktifkan kreativiti
Seiring berjalannya waktu, anak-anak mungkin tertarik untuk membuat resipi baru, bereksperimen dengan hiasan dan membuat keputusan dengan teknik yang berbeza mengenai dapur, sehingga membangkitkan sisi kreatif mereka yang dapat mereka uji dalam bidang lain dalam kehidupan mereka dan yang mana ia akan menjadi sangat mudah.

4. Membantu perkembangan psikomotor dan deria
Oleh kerana alat dan makanan sentiasa dimanipulasi yang memerlukan perhatian dan koordinasi tangan, dapur adalah tempat latihan yang sangat baik untuk mengembangkan kemahiran motor kasar dan halus, tetapi juga membantu mengembangkan kemahiran deria, berkat bau , tekstur, perubahan suhu dan lokasi ruang yang mesti mereka sesuaikan.

5. Mereka lebih menghargai perkara
Memasak membuat kita sangat rendah hati dan bersyukur dengan apa yang kita miliki dan apa yang dapat kita lakukan dengan semua itu, sehingga anak-anak berpeluang mengembangkan rasa empati, kasih sayang dan penghargaan mereka terhadap sesuatu, terutama jika ini berubah di masa depan. Mereka juga memiliki kesempatan untuk belajar menghormati orang tua mereka dalam pelajaran yang diajarkan, berhati-hati dengan apa yang mereka lakukan, dan menjadi lebih sadar diri.

Oleh itu, ambil peluang yang anda dapat dan bawa anak-anak anda ke dapur untuk menjadi orang yang berdikari dengan masa depan yang menjanjikan.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Belajar memasak, latihan autonomi terbaik untuk kanak-kanak, dalam kategori Dapur dengan kanak-kanak di lokasi.


Video: anak-anak Dato Aliff Syukri masuk kelas memasak - Tv Terlajak Laris (November 2021).