Vaksinasi

Kepentingan vaksin semasa kembali ke sekolah


Semasa kehamilan, janin memperoleh pertahanan tertentu, melalui plasenta, sehingga dapat mempertahankan diri dari beberapa penyakit saat lahir, sistem kekebalannya lemah dan kurang berkembang. Melalui kolostrum, susu pertama yang keluar dari payudara ibunya, si kecil akan menerima berjuta-juta antibodi, yang akan membolehkannya menjauhkan diri dari banyak penyakit berjangkit untuk sementara waktu. Tetapi ada penyakit yang sangat menular yang perlu memperkuat pertahanan anda, kerana ia boleh membawa pelbagai komplikasi dan bahkan kematian, oleh itu kepentingan vaksin sejak lahir dan, tentu saja, kembali ke sekolah.

Pada tahun 1796, Doktor British Edward Jenner, mencipta vaksin pertama dalam sejarah. Ia melawan penyakit yang disebut cacar dan, sejak saat itu, vaksinasi telah dimulakan untuk mencegah penyakit.

Vaksin adalah penyediaan biologi mikroorganisma, baik virus atau bakteria, dibunuh atau dilemahkan, atau berasal dari mereka, yang diberikan secara lisan, subkutan atau intramuskular, untuk menghasilkan atau menghasilkan tindak balas sistem imun terhadap mikroorganisma ini.

Sebenarnya, tujuan vaksin adalah untuk membuat sistem imun percaya bahawa ia diserang oleh mikroorganisma tertentu, yang menghasilkan tindak balas pertahanan, mencipta antibodi terhadap agen tersebut dan mencipta memori imunologi yang selalu membolehkan penyerang dikenali dan dibasmi.

Vaksin telah menjadi salah satu penemuan terpenting bagi manusia, kerana terima kasih kepada mereka mereka dapat membasmi penyakit dunia tertentu seperti cacar. Kepentingan vaksin sangat besar sehingga manfaat kesihatannya tidak ada batasan, mampu membasmi penyakit yang boleh menyebabkan wabak besar, sekuela dan juga kematian.

Polio dan campak hampir dibasmi dan penyakit seperti difteria, tetanus, pertussis, hepatitis B, dan meningokokus dan meningitis hemofilus telah dikendalikan. Vaksin telah menyelamatkan banyak nyawa dan memberi manfaat kepada yang diberi vaksin dan yang tidak divaksinasi, yang rentan terhadap penyakit ini daripada berada di persekitaran anak yang sakit (ini disebut kekebalan kawanan atau kumpulan, dan dicapai dengan Liputan vaksinasi 95%).

Vaksin telah menyelamatkan begitu banyak nyawa sehingga tidak ada ubat yang dibandingkan dengannya, Oleh itu, memvaksinasi diri dan anak-anak kita adalah cara yang bertanggungjawab untuk bertindak terhadap banyak penyakit yang boleh menyebabkan kematian dan kita juga mengelakkan munculnya penyakit yang sudah dibasmi di seluruh dunia.

Isu vaksin telah menjadi isu kontroversial sejak kebelakangan ini, kerana ia dianggap sebagai penyebab penyakit atau keadaan, seperti autisme, misalnya, tetapi pada hakikatnya TIDAK terbukti secara saintifik, jadi bagi saya ibu bapa di pejabat saya sangat mengesyorkan mereka. Kami mencegah penyakit !!!!

Pada tahun-tahun pertama kehidupan, anak-anak sering jatuh sakit, kerana sistem kekebalan tubuh mereka tidak berkembang dengan baik dan ketika mereka mulai tadika atau sekolah, anak-anak dapat menjadi pembawa penyakit, terutama penyakit berjangkit, seperti difteria , batuk rejan, campak, gondok, rubela, influenza atau parainfluenza dan lain-lain, jadi sangat mustahak dan perlu mereka mendapat vaksinasi sebelum memulakan persekolahan.

Banyak sekolah meminta sebagai syarat sebelum memulakan kelas, tinjauan oleh pakar pediatrik, pemeriksaan makmal dan kemas kini jadual vaksinasi. Semasa mereka pergi ke pejabat saya, saya melakukan pemeriksaan fizikal yang lengkap untuk mengesahkan bahawa kanak-kanak itu dalam keadaan sihat, perkembangan badan dan psikomotor dan saya mengeluarkan "Sijil anak yang sihat", saya memeriksa makmal mereka, membuat petunjuk yang diperlukan, dan Mereka meletakkan vaksin yang diperlukan sesuai dengan usia mereka, untuk menjamin pencegahan penyakit dalam institusi.

Imunisasi dengan vaksin tidak menjamin 100% tidak jatuh sakit, tetapi jika terjadi pada mereka, penyakit ini akan menjadi lebih ringan dan tidak rumit, yang membahayakan nyawa anak-anak, jadi anda mesti mempunyai rekod vaksinasi yang terkini. Selain itu, sebagai pakar pediatrik, saya juga mengesyorkan:

- Jangan bawa anak ke sekolah sekiranya menghidap penyakit berjangkit atau demam.

- Basuh tangan anda dengan sabun dan air dengan kerap, baik di rumah dan di sekolah.

- Dan mengajar anak-anak batuk pada tahap lengan bawah, lebih selamat untuk mengelakkan penyakit menular, ketika mereka melakukannya pada tahap tangan.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kepentingan vaksin semasa kembali ke sekolah, dalam kategori Vaksin di lokasi.


Video: Webinar Manajemen Klinis Cochrane Indonesia Herd Immunity Can it Help to Contain The Spread COVID-19 (Januari 2022).