Penyakit kanak-kanak

Bagaimana Cacar Air Boleh Mempengaruhi Kesihatan Pergigian Kanak-kanak

Bagaimana Cacar Air Boleh Mempengaruhi Kesihatan Pergigian Kanak-kanak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebilangan ibu bapa bertanya kepada saya mengenai sesuatu yang sangat kerap berlaku kepada mereka, yang telah menimpa mereka dan bahawa mereka 'takut' itu mungkin berlaku pada anak-anak mereka. Kenyataan pergi ke doktor gigi dan doktor, sebaik sahaja melihat gigi mereka, memberitahu mereka bahawa mereka mempunyai cacar air dan ada akibatnya terhadap email mereka. Ini adalah sesuatu yang pada awalnya mengejutkan, tetapi apa yang akan kita jelaskan, dan itulah Cacar air boleh mempengaruhi kesihatan mulut kanak-kanak.

Cacar air adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh virus varicella zoster (WZ) atau virus herpes 3 pada manusia.Ia boleh mempengaruhi usia apa pun, tetapi usia yang paling kerap berlaku pada kanak-kanak adalah antara 5 hingga 9 tahun, adalah usia yang melampau (bayi dan orang dewasa) di mana kes yang paling serius dilihat. Ia juga berbahaya bagi pesakit yang mengalami imunosupresi, yang telah terkena virus varicella zoster, dan tidak jarang virus itu mengaktifkan semula seperti herpes zoster, yang mempengaruhi pesakit ini dengan serius.

Virus ini dapat menular melalui saluran pernafasan, oleh tetesan flugge (air liur) yang keluar ketika anak bercakap, batuk atau bersin dan, juga, ditularkan melalui kontak langsung dari satu anak ke anak yang lain. Setelah dijangkiti, virus mula merebak di kelenjar getah bening serantau selama kira-kira 2 hingga 3 hari dan kemudian viremia pertama berlaku selama sekitar 4 hingga 6 hari.

Kemudian, virus itu mereplikasi di limpa dan hati untuk menghasilkan viremia kedua dan meniru di banyak organ lain, bahkan mencapai saraf deria di mana ia tetap terpendam dan jika mereka diaktifkan semula, mereka akan melakukannya seperti Herpes zoster.

Pertama terdapat tempoh prodromal di mana mungkin terdapat malaise umum, sakit tekak, demam, sakit kepala, batuk selama 48 hingga 72 jam dan kemudian manifestasi penyakit yang paling khas, iaitu ruam kulit makula umum, yang kemudian berkembang ke papula, vesikel, pustula dan kudis.

Pada tahap rongga mulut terdapat juga manifestasi penyakit ini, yang dicirikan oleh lesi vesikular pada tahap lidah, pipi, lelangit keras, gusi dan tiang posterior, yang kemudiannya pecah sehingga menghasilkan sedikit atau banyak kesakitan.

Telah ditentukan juga bahawa pada tahap gigi virus menghasilkan lesi, seperti hipomineralisasi enamel incisor-molar, walaupun pada kenyataannya terdapat beberapa kes penderitaan dengan lesi ini, oleh sebab itu disarankan untuk meneruskan penyelidikan kemungkinan hubungan virus cacar air dan luka gigi.

Diagnosis pembezaan virus cacar air harus dilakukan dengan:

- Stomatitis aphthous

- Jangkitan utama oleh virus herpes.

Komplikasi penyakit ini dilihat lebih kerap pada usia yang melampau, wanita hamil, pada pesakit yang mengalami imunosupresi dan pada pesakit dengan patologi sebelumnya, terutama pernafasan, kerana salah satu komplikasi mungkin adalah radang paru-paru. Encephalitis, jangkitan sekunder pada lesi, sindrom Reye, dan neuritis intercostal atau trigeminal juga dapat diperhatikan.

Sebelum membuat kesimpulan dan memberi anda beberapa cadangan, saya ingin memberitahu anda mengenai pengalaman saya dengan penyakit ini ... Saya mengandung anak perempuan pertama saya, akan memulakan minggu kehamilan ke-30 dan bekerja sebagai doktor luar bandar di klinik pesakit luar di bandar tempat saya tinggal di Venezuela.

Suatu pagi bertugas saya terbangun melihat seorang budak lelaki yang sedang berunding dengan demam yang sangat tinggi dan ketika dia sampai di pintu, saya menyedari bahawa apa yang dia ada adalah cacar air dan, sebenarnya, saya hampir tidak menghampirinya kerana saya tidak pernah menderita penyakit ini. Saya membuat arahan dan kembali ke bilik. Keesokan harinya, saya mengadakan rundingan dan salah seorang pesakit mengalami herpes zoster dan saya berfikir: 'Ya Tuhan, apa itu'. Sungguh, saya takut menangkapnya.

Pada minggu berikutnya, saya bermula dengan gejala selesema, dengan banyak rasa tidak selesa dan sakit kepala, dan tiba-tiba, saya mengalihkan tangan ke atas dada dan merasakan nugget. Saya takut dan berkata kepada diri sendiri: 'Carla, ini adalah cacar air atau seperti yang kita katakan di Venezuela, lechina'. Dan saya benar-benar jatuh tertekan memikirkan apa yang akan berlaku dan bahaya kehilangan bayi saya

Rasanya seperti tiga minggu mengerikan di ranjang, dengan demam dan luka kulit yang sangat tinggi di seluruh badan saya dan pada mukosa mulut, yang tidak membenarkan saya makan sendiri, saya hanya bertolak ansur dengan cecair. Saya juga menderita neuritis interkostal dan muka, iaitu, saya tidak dapat berjalan atau membuka mulut, sungguh mengerikan.

Perkara pertama yang saya lakukan adalah mengetahui berapa banyak bayi saya boleh terjejas dan saya agak lebih tenang ketika mengetahui bahawa cacar air berbahaya pada trimester pertama kehamilan, kerana virus ini melintasi penghalang plasenta dan bahkan boleh menyebabkan kecacatan dan kematian janin.

Tetapi ketika saya sampai ke penghantaran, kegelisahan dan penderitaan saya sangat hebat dan saya ingin melihatnya dengan cepat untuk mengesahkan bahawa semuanya baik-baik saja dan tanpa cacat.

Ya, terima kasih Tuhan. Roxanna Andrea dilahirkan dengan sihat, tetapi sesuatu yang pelik, bahawa dia dilahirkan dengan kudis di salah satu tangannya, yang pada awalnya saya fikir adalah nevus (tahi lalat), tetapi setelah beberapa hari, kudis itu jatuh. Dengan kata lain, virus itu melewati penghalang plasenta, tetapi dalam jumlah yang terlalu sedikit, sehingga tidak mempengaruhi kesihatan dan daya hidup anak perempuan saya. Hari ini dia seorang wanita berusia 30 tahun yang cantik dan sihat, terima kasih Tuhan dan dengan seorang anak perempuan cantik berusia 7 tahun yang merupakan cucu kesayangan saya.

- Beri vaksin cacar air, dalam satu dos, pada 12 bulan di beberapa negara dan pada usia 15 bulan di negara lain.

- Jangan mengubat sendiri.

- Berunding dengan pakar pediatrik, yang akan memberi petunjuk yang mencukupi untuk memperbaiki gejala dengan cepat dan mengelakkan komplikasi.

- Menjaga rehat tempat tidur dan minum banyak cecair, terutamanya air.

- Potong kuku dan jaga kebersihannya, untuk mengelakkan jangkitan semula luka dengan menggaru, kerana lesi itu sangat gatal.

- Elakkan membawanya ke sekolah kanak-kanak, kolej atau jalan keluar semasa penyakit ini muncul, kerana cacar air merebak di mana-mana peringkat lesi (sangat merebak).

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Bagaimana Cacar Air Boleh Mempengaruhi Kesihatan Pergigian Kanak-kanak, dalam kategori Penyakit Kanak-kanak di laman web.


Video: Hana Berani Ke Dokter Gigi Anak - Perawatan u0026 Periksa ke Dokter Gigi Anak - DentalCare Orthodontics (Disember 2022).