Fables

Cerita Pendek untuk Waktu Tidur Kanak-kanak


Fables pada umumnya adalah cerpen mengenai haiwan atau benda mati yang sering digunakan untuk menarik perhatian kepada tingkah laku yang tidak sesuai dan untuk menyampaikan ajaran dan nilai kepada anak-anak. Mereka adalah alat yang mencukupi untuk bekerja dan mendidik anak-anak dengan nilai seperti empati, kepekaan dan imaginasi. Memikirkannya, laman web kami telah memilih ini 6 dongeng Aesop supaya anda dapat memberitahu mereka kepada anak-anak anda di ruang menunggu konsultasi, ketika meninggalkan sekolah, atau lebih baik lagi, ketika tidur.

Fables adalah kisah yang ditulis bertahun-tahun yang lalu tetapi masih penting dalam pendidikan anak-anak. Seperti kisah kanak-kanak, dongeng adalah pemancar cerita yang sarat dengan budaya dan nilai. Untuk mengikuti, kami memberitahu anda 6 dongeng yang sangat pendek, sesuai untuk waktu tidur kanak-kanak.

1. Angin utara dan matahari. Nasib Aesop

Angin utara dan matahari mempertikaikan kekuatan mereka, dan untuk melihat siapa yang paling kuat mereka memutuskan untuk memberikan telapak tangan kepada orang yang akan menanggalkan pakaian pengembara. Angin utara mulai pertama, bertiup hebat, tetapi lelaki itu menekan pakaiannya ke arahnya. Kemudian angin bertiup kencang, tetapi lelaki itu, yang kecewa dengan kedinginan, mengenakan gaun lain. Angin utara, dikalahkan, memberikannya kepada matahari.

Ia mulai menyala dengan lembut dan lelaki itu menanggalkan pakaian keduanya, kemudian perlahan-lahan mengirimkan sinarnya yang paling berapi-api, sehingga lelaki itu, tidak tahan lagi panas, menanggalkan pakaiannya untuk mandi di sungai yang berdekatan.

Akhlak: Pujukan lebih kuat daripada keganasan.

2. Keldai dan perompak. Nasib Aesop

Dua keldai, terpasang dengan baik di punggung mereka, berjalan di sepanjang jalan. Yang satu membawa sebungkus wang dan yang lain membawa gandum. Keledai yang membawa wang itu berjalan dengan kepalanya ke atas, seolah-olah mengetahui nilai muatannya, dan menggerakkan loceng berdering yang melekat di lehernya ke atas dan ke bawah. Sementara itu, rakannya meneruskan langkah yang tenang dan sunyi.

Tiba-tiba beberapa pencuri mengejar mereka dari tempat persembunyian mereka, dan dalam pertengkaran dengan pemiliknya, keldai yang membawa wang itu terluka dengan pedang, dan mereka dengan rakus mengambil wang itu, mengabaikan biji-bijian. Keledai yang dicuri dan terluka meratapi musibahnya. Yang lain menjawab:

- Saya memang sangat gembira kerana saya dihina, kerana saya tidak kehilangan apa-apa dan mereka juga tidak menyakiti saya.

Akhlak: Paparan kekayaan yang sibuk hanya membawa musibah.

3. Serigala dan singa yang sombong. Nasib Aesop

Suatu hari seekor serigala berkeliaran di jalan yang sunyi pada saat matahari terbenam di cakrawala, dan, melihat bayangannya yang memanjang, dia berseru:

- Bagaimana singa akan menakut-nakuti saya dengan ukuran yang saya miliki? Dengan panjang tiga puluh meter, akan mudah bagi saya untuk menjadi raja haiwan!

Dan ketika dia sedang bermimpi tentang kebanggaannya, seekor singa yang kuat jatuh ke atasnya dan mulai memakannya. Kemudian serigala itu, berubah pikiran, berkata kepada dirinya sendiri:

- Anggapan adalah penyebab musibah saya.

Akhlak: Jangan sekali-kali menghargai kebajikan anda dengan penampilan yang dilihat oleh mata anda, kerana anda akan mudah tertipu.

4. Katak meminta raja. Nasib Samaniego

Tanpa Raja, katak hidup, bebas dan bebas. Mereka memerintah sendirian di sebuah laguna yang sangat besar. Tetapi bosan dengan gangguan di mana mereka hidup, katak akhirnya menginginkan raja, dan mereka bertanya kepada Zeus. Atas permintaan mereka, Zeus mengirim balak tebal ke kolam mereka. Katak ketakutan dengan suara tongkat yang dibuat ketika jatuh, mereka bersembunyi di tempat yang terbaik. Dan melihat kayu itu tidak bergerak, mereka datang ke permukaan dan mengingat keheningan yang berlaku, mereka mulai merasa sangat menghina raja baru sehingga mereka melompat ke atasnya dan duduk di atasnya, mengolok-oloknya tanpa rehat.

Oleh itu, merasa terhina kerana memiliki pohon sederhana sebagai raja, mereka kembali ke Zeus, memintanya untuk menukar raja, kerana dia terlalu tenang. Zeus yang marah telah mengirim mereka ular air aktif yang, satu demi satu, menangkap mereka dan memakan mereka semua tanpa belas kasihan.

Akhlak: Apabila memilih penguasa, lebih baik memilih yang sederhana dan jujur, daripada yang berwirausaha tetapi jahat atau korup.

5. Serigala dengan pakaian domba. Nasib Aesop

Dia berfikir suatu hari serigala akan mengubah penampilannya untuk mendapatkan makanannya. Kemudian dia masuk ke dalam kulit domba dan pergi untuk menggembala dengan kawanan, benar-benar menyesatkan gembala itu. Pada waktu senja, untuk perlindungannya, dia dibawa bersama seluruh kawanannya ke dalam kurungan, pintu gerbang diamankan.

Tetapi pada waktu malam, gembala itu mencari bekalan dagingnya untuk keesokan harinya, dia membawa serigala itu mempercayai bahawa ia adalah domba dan menyembelihnya dengan serta-merta.

Akhlak:Semasa kita menipu, kita juga akan menerima kerosakan.

6. Lalat. Nasib Aesop

Di hutan yang subur, madu yang kaya dan enak ditumpahkan dari sarang lebah, dan lalat datang dengan cepat dan bersemangat untuk memakannya. Dan madu itu sangat manis dan enak sehingga lalat tidak dapat berhenti memakannya. Apa yang tidak disedari oleh lalat adalah bahawa kaki mereka terperangkap dalam madu dan mereka tidak lagi dapat terbang lagi.

Hampir tenggelam dalam harta karun mereka yang indah, lalat berseru:

- Kami wanita sekarat, malang, kerana ingin mengambil segalanya dalam keseronokan!

Akhlak: Sentiasa ambil perkara terindah dalam hidup anda dengan ketenangan, sehingga anda dapat menikmatinya sepenuhnya. Jangan lemas di dalamnya.

Sekiranya anda menyukai dongeng pendek ini, bagikan dengan rakan, keluarga. Mereka akan senang bertemu anda.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Cerita Pendek untuk Waktu Tidur Kanak-kanak, dalam kategori Fables di laman web.


Video: Lagu Kanak-Kanak. Didi u0026 Friends. Kompilasi Lagu Kegemaran Pak Atan. 27 Minit (November 2021).