Autisme

Pesan harapan seorang ibu dengan anak dengan autisme yang teruk

Pesan harapan seorang ibu dengan anak dengan autisme yang teruk


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Keibuan dan membesarkan anak dengan autisme adalah tidak biasa. Buku ini tidak dijumpai di mana-mana buku atau majalah yang boleh anda beli di kios di jalan. Bukan wad bersalin yang diberitahu oleh pakar pediatrik atau bidan kepada anda. Semuanya mesti ditulis dan diberitahu, sebab itulah di Guianfantil.com kami mahu bercakap dengan Vanesa Pérez, ibu Rodrigo, seorang kanak-kanak dengan autisme yang teruk, yang menghantar mesej harapan kepada kami untuk ibu bapa lain yang hidup sama dengannya.

Kehamilan Rodrigo berkembang seperti yang lain hingga tujuh bulan, di mana Vanesa harus berehat sepenuhnya, keadaan yang bertepatan dengan kemunduran keluarga (bapanya mengalami aneurisma aorta, dimasukkan ke hospital selama lapan bulan dan meninggal dunia) . "Saya mempunyai ancaman buruh pramatang kerana kesannya dan saya dirawat. Akhirnya mereka menyebabkan saya melahirkan, kerana anak itu kehilangan cairan ketuban dan ada penderitaan selama itu. Kebenaran, Itu adalah penyampaian yang cukup trauma kerana tidak mengharapkannya dan bagaimana ia datang ... ', menerangkan Vanessa.

Tetapi ketika wanita ini akhirnya memegang anak sulungnya - dia tidak dapat membawanya ke bilik kerana warna biru dan saya harus berada di inkubator selama beberapa jam - dia mempunyai pengalaman paling indah dalam hidupnya. "Saya tidak percaya! Di satu pihak Saya mengira jari tangannya, semuanya baik-baik saja! Dan di sisi lain, saya sangat takut kerana saya masih tidak mengetahui akibat kelahiran anak, dan saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada bulan-bulan berikutnya, 'jelas penulis blog Dan anda benar-benar mempunyai tiga.

Bulan-bulan itu sangat rumit, di mana anak itu mengalami masalah hisap, mengalami strabismus dua hala dan tidak melihat. Dia menangis sepanjang hari, dia mengeluh dan mereka tidak tahu mengapa ... sehingga selepas enam bulan mereka memberitahu bahawa ada sesuatu yang tidak kena. Vanesa dan suaminya tahu bahawa Rodrigo mengalami gangguan kognitif, tetapi autisme dan epilepsi mengetahuinya kemudian.

Untuk sekian lama, Rodrigo pergi ke sekolah asuhan biasa di kawasan kejiranannya. Ibu bapanya ingin melihat apakah dia bersosial dan apakah dia memulakan, tapi dia tidak pernah dapat berinteraksi dengan rakan-rakannya. Dia tidak menyedari kewujudan orang lain, selain keluarganya. Atas sebab ini, ketika dia semakin tua, dia memulakan pendidikan khas dan di sana, dengan caranya sendiri, dia mula berinteraksi dengan anak-anak lain.

'Rodrigo bergantung 24 jam sehari, dia melakukan sedikit perkara sendiri, misalnya, dia boleh menanggalkan pakaiannya tetapi kamu tidak boleh melepaskannya. Memang betul bahawa ia memerlukan banyak perawatan, tetapi di rumah kita membiarkannya mencubanya sendiri, walaupun kadang-kadang hati saya hancur: tolong menyiapkan sarapan, tetapi anda harus menyelesaikannya sendiri; dia mula makan sendiri, tetapi seseorang harus selesai memberikannya .. Walaupun dia membuat tipuan pada akhirnya, itu pasti kamu. Anda harus menyedari keperluannya, kerana kerana dia tidak memiliki bahasa lisan, dia melakukan segalanya melalui gerak isyarat atau piktogram, tetapi dalam pengaruhnya, dia cukup otonom.

Tetapi Rodrigo mempunyai sesuatu yang luar biasa, dan dia mempunyai watak yang sangat baik. "Dia adalah anak lelaki yang selalu tersenyum, dia adalah anak lelaki yang baik hati, sangat lucu ... Ini entah bagaimana menjadikan semua masalah menjadi minimum. Apabila anda pergi tidur malam atau mengalami kejang, hakikat bahawa anda selalu tersenyum selepas itu menjadikan semua ini hilang. Anda hanya melihat dia tersenyum, anda tidak mempedulikan perkara lain, 'jelas ibunya.

Rodrigo adalah anak sulung dari dua bersaudara, seorang gadis dan seorang budak lelaki. Dengan masing-masing dia mempunyai hubungan istimewa, walaupun dengan adiknya itu sesuatu yang ajaib kerana dari usia yang sangat muda mereka telah berkongsi banyak perkara. Mereka baru berusia 16 bulan, mereka tidur di bilik yang sama, mereka bertemu di kelas taman asuhan kanak-kanak yang sama dan ibu mereka mengumpulkan mereka di dalam sebuah kereta kembar.

"Dia sejak awal merasakan bahawa dia memerlukannya. Saya rasa saya melihatnya sebagai adik lelaki. Saya masih ingat bahawa ketika mereka makan kuki atau sandwic, dia memberikannya kerana Rodrigo, yang tidak mempunyai kemahiran motor, menjatuhkannya, dan begitulah dia telah berkembang. Dia mempunyai naluri pelindung yang luar biasa terhadapnya, tetapi melindungi tanpa paternalisme kerana jika dia harus memarahinya, dia melakukannya tanpa masalah! Dan itu membantunya ketika dia melihat bahawa dia harus bersamanya, 'tambah Vanesa.

Dengan adiknya itu berbeza, mereka sudah berusia empat tahun dan itu menunjukkan dan sehingga sekarang Alejandro, yang kini berusia 8 tahun, tidak begitu menyedari apa yang berlaku di rumah. Baginya rujukannya dan rakan sepermainannya adalah saudara perempuannya, tetapi, menurut Vanesa, dia sudah mulai mengajukan pertanyaan mengenai Rodrigo: apakah dia akan pernah bercakap atau jika dia tidak akan disembuhkan dan bersemangat memikirkan bahawa mungkin di masa depan mereka akan mencipta Ubat.

'Dengan saya dia mempunyai hubungan ibu, yang mana dia pergi ketika dia jatuh atau ketika dia sedih ... Dia memberi saya ciuman sepanjang hari dan dia sama sekali tidak menghormati saya, dia menggoda saya! Ini juga merupakan hubungan yang sangat dekat dengan suami saya, tetapi dia adalah orang yang menerapkan disiplin yang dia perlukan. '

Vanesa sukar untuk membincangkan masa depan Rodrigo, tetapi dia melakukannya, kerana dia tahu bahawa itu adalah sesuatu yang ada di sana dan tidak dapat dielakkan, walaupun itu adalah sesuatu yang cukup menghancurkannya. "Sangat sukar untuk berfikir bahawa dia tidak berkembang seperti yang anda harapkan, bertahun-tahun berlalu dan dia masih tidak bercakap, bahawa dia masih tidak mengawal tandas ... Ada saat-saat tenang semasa awal kanak-kanak, kerana dia adalah bayi dan anda melihat semuanya sangat jauh. Tetapi remaja semakin hampir dan anda melihat bahawa sudah ada perubahan fizikal dan tingkah lakunya lebih mengganggu, dan anda tidak boleh berhenti berfikir ketika dia berusia 21 tahun dan meninggalkan sekolah. Apa yang akan berlaku? ”Kata ibu dari keluarga besar ini.

Dan Vanesa sedar bahawa kekuatan kadang-kadang mengecewakannya, sukar baginya untuk menukar lampinnya ketika dia tidak mahu atau mengangkatnya ketika dia jatuh ke tanah dan tidak mahu berjalan. "Hati kami merasa terharu untuk berfikir bahawa kami harus sampai ke masa kediaman, kerana Rodrigo adalah sebahagian daripada keluarga kami. Pada akhirnya dia adalah seorang kanak-kanak, seorang anak yang mesti dimasukkan pada waktu malam dua atau tiga kali kerana dia tidak tahu bagaimana untuk menutupi dirinya. Saya memikirkan hakikat bahawa dia mungkin berada di asrama, dan hakikat bahawa dia akan merindukan kita, dan saya tidak boleh. Saya menyekat! '

Tetapi wanita yang gemar ini melihat sisi kaca yang separuh penuh dan berfikir bahawa mungkin dia boleh bergantian beberapa hari di rumah dan hari-hari lain di kediaman atau bahawa Rodrigo melakukan lompatan kualitatif dan mula berkomunikasi atau mengawal mangkuk tandas. Dan semakin jauh: menghantar mesej harapan kepada ibu bapa yang mempunyai anak dengan autisme.

"Kami melakukan banyak kajian belakang untuk melihat bagaimana keadaan kami sebelum ini dan bagaimana keadaan kami sekarang, dan ini mengagumkan. Kita tidak akan pernah membayangkan telah mencapai tahap kita, kerana kemajuan yang telah dicapai. Anda harus bekerja, anda harus memberi mereka rangsangan, anda harus mempercayai profesional, anda harus mempercayai mereka ... Mereka akan menunjukkan kepada kita bahawa mereka mampu melakukan lebih banyak daripada yang kita bayangkan, dan dalam proses ini kita akan melakukan banyak perkara. lebih kuat, dan kita akan menjadi lebih optimis. Anda akan menjalani saat-saat yang tidak dapat dibayar yang akan anda mulai hargai, seperti saat menciumnya selamat malam atau membuatnya tersenyum pada anda ... '.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Pesan harapan seorang ibu dengan anak dengan autisme yang teruk, dalam kategori Autisme di laman web.


Video: Azal azil anak autisme yang viral dimalaysia (Disember 2022).